Kecelakaan bus Sandu 2022

Pada pagi hari tanggal 18 September 2022, 27 orang tewas dalam kecelakaan bus di Shui Sandu, Prefektur Qiannan, Guizhou, Tiongkok. Bus terbalik di jalan raya dari Guiyang ke Libo.[2] Jalan tersebut berada di daerah perbukitan.[3] Bus mengangkut 47 orang karena alasan COVID-19, dan melakukan perjalanan ke tempat karantina. Dua puluh tujuh dari mereka meninggal dengan 20 lainnya terluka dan dirawat di rumah sakit.[2]

Kecelakaan bus Sandu 2022
Location of Qiannan Prefecture within Guizhou (China).png
Lokasi kecelakaan di Prefektur Qiannan
Detail
Tanggal18 September 2022
Waktu02.40 CST[1]
LokasiGuizhou
NegaraTiongkok
Statistik
Kendaraan1
Penumpang47
Meninggal dunia27
Luka-luka20

Postingan media sosial oleh layanan pemantauan Jaringan Jalan Tiongkok, yang kemudian dihapus, menunjukkan kecelakaan itu terjadi pada pukul 2:40 pagi.[1] Sebuah foto beredar yang belum diverifikasi menunjukkan sebuah bus penumpang yang ditarik oleh sebuah truk, dengan bagian atas yang benar-benar rusak.[1]

Kecelakaan bus ini disebut menjadi kecelakaan paling mematikan di wilayah itu sepanjang tahun ini. Pada bulan Juni, seorang pengemudi tewas setelah kereta berkecepatan tinggi tergelincir di provinsi Guizhou.[4]

Latar belakangSunting

Tiongkok dianggap sebagai negara dengan kebijakan COVID-19 yang ketat, di mana kota-kota dikunci setelah muncul beberapa kasus positif. Pejabat lokal bertanggung jawab untuk mengendalikan virus dan wabah. Data COVID-19 pada hari kecelakaan menunjukkan Guizhou mengalami lompatan besar dari 154 menjadi 712 kasus baru yang dikonfirmasi sehari sebelumnya, menjadi hampir 70% dari semua kasus baru di Tiongkok. Diumumkan bahwa karena keterbatasan kapasitas di Guiyang, orang-orang membutuhkan karantina “perlu dibawa ke kota-kota dan negara bagian yang berdekatan".[2]

Penanganan pemerintah terhadap COVID-19 semakin mendesak menjelang kongres lima tahunan Partai Komunis yang dimulai pada 16 Oktober, ketika Presiden Xi Jinping diperkirakan akan mengamankan masa jabatan kepemimpinan ketiganya yang bersejarah.[5]

ReaksiSunting

Kecelakaan tersebut menyebabkan kemarahan warga atas kebijakan ketat COVID di Tiongkok dan kurangnya transparansi dari pihak berwenang.[2] Hal ini juga menimbulkan keributan karena bus tersebut melakukan perjalanan pada malam hari, sementara banyak jalan utama di wilayah tersebut ditutup.[1]

Beberapa blog yang dibagikan secara luas tentang kecelakaan itu, terutama yang kritis, telah dihapus dari WeChat. Salah satu komentar paling populer tentang kecelakaan di WeChat adalah: "Kita semua ada di bus ini", menunjukkan bentuk ketidakberdayaan.[2]

Kecelakaan itu pada hari Minggu sore menjadi topik trending teratas di Weibo, tetapi tiba-tiba menghilang dari 50 topik trending teratas.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d "27 killed in China's 'deadliest' bus crash this year: Report". hindustantimes.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 21 August 2022. 
  2. ^ a b c d e f "Crash victims in southern China were on COVID quarantine bus". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 21 August 2022. 
  3. ^ "27 mensen omgekomen in China door busongeluk op weg naar quarantainecentrum". RTL Nieuws (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 21 August 2022. 
  4. ^ "27 Orang Tewas Dalam Kecelakaan Bus di China". detikNews. 18 September 2022. 
  5. ^ "27 Tewas dalam Kecelakaan Bus Pengangkut Pasien Covid di China". tempo.co. 19 September 2022.