Unjuk rasa Iran 2022

Unjuk rasa Iran 2022 atau dikenal juga unjuk rasa Mahsa Amini adalah serangkaian protes dan kerusuhan sipil di Iran yang dimulai pada 16 September 2022, menyusul kematian Mahsa Amini (Persia: ا امینی), yang meninggal saat dalam tahanan polisi, diduga dipukuli oleh Polisi Moral Iran karena dituduh melakukan pelanggaran "menggunakan hijab yang tidak pantas".[7] Unjuk rasa dimulai di kota Saqqez, Sanandaj, Divandarreh, Baneh dan Bijar di provinsi Kurdistan, dan kemudian menyebar ke bagian lain di Iran. Unjuk rasa ini menyebar dengan cepat setelah satu hari, dan kota-kota Teheran, Hamedan, Kermanshah, Mashhad, Sabzevar, Amol, Isfahan, Kerman, Shiraz, Tabriz, Rasht, Sari, Karaj, Tonekabon, Arak, Ilam, dan banyak kota lain bergabung dalam protes ini.[8][9]

Unjuk rasa Iran 2022
Bagian dari Unjuk rasa Iran 2021–2022, Gerakan Demokrasi Iran, protes terhadap wajib hijab, dan Kematian Mahsa Amini
Tanggal16 September 2022 – sekarang
(2 bulan, 2 minggu dan 6 hari)
LokasiIran, dengan aksi solidaritas di seluruh dunia
Sebab
Tujuan
  • Penggulingan Republik Islam Iran
  • Terbentuknya Demokrasi liberal dan perlindungan hak-hak sipil dan politik
  • Mencabut persyaratan wajib dalam hukum publik
  • Pembubaran Polisi Moralitas
  • Mengakhiri kekerasan terhadap perempuan di Iran
  • Menuntut Pelaku Kematian Mahsa Amini
Metode
StatusBerlangsung
Konsesi
yang diberikan
Patroli Bimbingan dibubarkan
Pihak terlibat
Iran Pengunjuk rasa Iran
Dukungan oleh sebagian besar organisasi anti-Republik Islam
Tokoh utama
Tidak ada kepemimpinan terpusat
Jumlah korban
Korban jiwa
  • Setidaknya 41 tewas (media pemerintah) sejak 24 September[2]
  • Setidaknya 448 pengunjuk rasa termasuk 60 anak di bawah umur tewas (Hak Asasi Manusia Iran) sejak 29 November[3]
  • Setidaknya 448 pengunjuk rasa termasuk 63 anak di bawah umur, serta 57 anggota pasukan keamanan tewas (HRANA) sejak 25 November[4]

    Lihat korban untuk lebih detailnya
Terluka898+ sejak 26 September[1]
Tertawan12,516+ orang (menurut HAM Iran)[5][6]

Hingga November, setidaknya 342 pengunjuk rasa telah tewas[3] akibat tanggapan pemerintah terhadap pengunjuk rasa yang melibatkan gas air mata dan peluru tajam,[10][11][12] menjadikan ini protes paling mematikan sejak protes 2019–2020 dengan lebih dari 1.500 korban jiwa.[13] Tanggapan pemerintah terhadap protes sebagian besar telah dikutuk, dan Departemen Keuangan Amerika Serikat telah memberikan sanksi kepada Patroli Bimbingan dan beberapa pejabat tinggi Iran.

Menanggapi protes tersebut, pemerintah Iran memblokir akses ke aplikasi seperti Instagram dan WhatsApp, dan membatasi akses internet untuk menghalangi para pengunjuk rasa terorganisasikan. Ini mungkin pembatasan Internet paling parah di Iran sejak 2019 ketika internet diputus sepenuhnya.[14] Pada tanggal 3 Oktober, dalam pernyataan pertamanya sejak pecahnya unjuk rasa, Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei menolak kekacauan yang meluas sebagai "kerusuhan", dan juga menuduh kekacauan tersebut merupakan rencana asing.[15]

Latar belakangSunting

Mahsa Amini adalah seorang wanita Iran berusia 22 tahun yang ditangkap oleh Patroli Bimbingan pada 14 September 2022. Dia menderita kematian otak karena cedera tengkorak setelah diduga dipukuli. Dia meninggal dua hari kemudian, pada 16 September. Setelah pemakamannya, protes terjadi di berbagai daerah di Iran. Sebuah serangan nasional kemudian dilakukan dari provinsi Kurdistan ke Teheran pada 18 September. Partai Kurdistan Iran dan aktivis sipil dan politik dari Kurdistan menyatakan Senin sebagai hari pemogokan umum.[16][17][18]

Pengunjuk rasaSunting

Pengunjuk rasa awal, sebagian besar dipimpin oleh perempuan yang menuntut diakhirinya kewajiban berhijab. Unjuk rasa ini berkembang menjadi pemberontakan nasional,[19] sehingga kejadian ini menjadi unjuk rasa Iran terbesar sejak 2009.[20] Sambil terus memprotes kematian Amini dan menuntut diakhirinya wajib hijab, warga Iran juga memprotes kebebasan yang lebih luas dan hak-hak perempuan,[21] memprotes polisi moralitas,[22] dan memprotes Ayatollah serta rezim teokratisnya.[23] Tidak seperti unjuk rasa Iran sebelumnya, para pengunjuk rasa tidak lagi menuntut reformasi bertahap tetapi lebih ke perubahan besar-besaran dalam pemerintahan.[24][25] Menurut RFE/RL, kesulitan ekonomi dan kondisi kehidupan yang buruk berkontribusi pada perkembangan protes.[26] The New York Times merinci keluhan warga Iran seperti "melonjaknya harga, pengangguran yang tinggi, korupsi, (dan) represi politik", serta mengidentifikasi ekonomi Iran yang buruk sebagai kekuatan utama di balik unjuk rasa. Menurut laporan Iran pada Agustus 2021, sepertiga warga Iran hidup dalam kemiskinan. Abdolreza Davari, seorang analis pro-pemerintah, telah mengutip statistik bahwa 95 persen orang Iran "khawatir tentang mata pencaharian mereka hari ini dan untuk masa depan mereka dan anak-anak mereka".[27]

Menanggapi unjuk rasa, orang-orang mengadakan demonstrasi untuk mendukung pemerintah di beberapa kota di Iran.[28] Pemerintah Iran menyebut unjuk rasa tandingan ini sebagai "spontanitas".[28] Para pengunjuk rasa pro-pemerintah menyerukan agar para pengunjuk rasa anti-pemerintah dieksekusi, dan menyebut mereka sebagai "tentara Israel", sambil meneriakkan "Matilah Amerika" dan "Matilah Israel", yang mencerminkan narasi yang biasa para penguasa ulama Iran lontarkan menyalahkan kerusuhan di negara-negara asing.[28]

Liputan media telah terhambat karena pembatasan Iran yang baru, termasuk penutupan Internet dan penangkapan jurnalis. Sementara NBC News telah menetapkan seorang koresponden di Teheran, sebagian besar outlet Barat harus bergantung pada jaringan kontak mereka, pada kelompok hak asasi manusia, dan pada konten media sosial. Menurut BBC News, kampanye disinformasi pemerintah Iran telah membuat video media sosial dan wawancara palsu, dan juga mencoba mengelabui media Barat agar melaporkan kebohongan: "Mereka kemudian dapat mengatakan media asing melaporkan berita palsu".[29]

KejadianSunting

Beberapa jam setelah Mahsa Amini meninggal, sekelompok orang berkumpul untuk memprotes pembunuhannya di dekat Rumah Sakit Kasar, tempat Amini meninggal, dan meneriakkan slogan-slogan seperti "matilah diktator", "Patroli Pembimbing adalah pembunuh", "Aku akan membunuh, aku akan membunuh orang yang membunuh saudara perempuanku", "Aku bersumpah demi darah Mahsa, Iran akan bebas", "Khamenei seorang pembunuh, pemerintahannya tidak sah", dan "penindasan terhadap wanita dari Kurdistan hingga Teheran". Protes ini disambut dengan penindasan dan penangkapan pengunjuk rasa. Sejumlah wanita melepas dan membakar hijab mereka sebagai tanggapan atas serangan pasukan kontra-pemberontakan dan meneriakkan slogan "ISIS tak tahu malu".[30][31] Beberapa orang membunyikan klakson mobil mereka di jalan-jalan sebagai protes. Protes lain terhadap undang-undang wajib mengenakan hijab terjadi malam itu di Lapangan Argentina di Teheran. Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan menentang kedaulatan Iran dan undang-undang wajib mengenakan hijab. Video yang dirilis malam itu menunjukkan penangkapan dengan kekerasan terhadap beberapa pengunjuk rasa.[32][33] Unjuk rasa terus berlanjut hingga saat ini, dengan berbagai aksi solidaritas di seluruh dunia.

SloganSunting

Demonstran telah menggunakan berbagai slogan dan spanduk ketika berunjuk rasa, yang secara langsung mengkritik pemerintah Iran dan pemimpinnya, Khamenei. Para pengunjuk rasa telah menunjukkan penentangan yang kuat terhadap tindakan kekerasan terhadap perempuan, pada khususnya yang dilakukan oleh Patroli Bimbingan Iran.[34] "Perempuan, Kehidupan, Kebebasan" (Persia: زندگی، آزادی, diromanisasi: Zan, Zendegī, Āzādī) adalah slogan protes yang populer.[35]

Slogan lainnya meliputi:

  • "Tahun ini adalah tahun darah, Seyyed Ali akan turun!"[36]
  • "Sudah empat dekade kekejaman, oleh rezim yang memalukan!"[37]
  • "Malunya kami, malunya kami, dengan pemimpin kami yang tercela!"[38]
  • "Orang Iran mungkin mati, (tetapi) mereka tidak akan menerima penghinaan"
  • "Iran, ini sudah cukup! Tunjukkan keberanianmu!"[39]
  • "Khamenei, Zahhak! Kami akan menyeretmu ke bawah tanah!"[40]
  • "Pemerintah melawan perempuan! Kami tidak terima, kami tidak terima".[41]
  • "Iran! Berteriaklah, Teriakkan hakmu!"[42]
  • "Ini peringatan terakhir: targetnya adalah rezim itu sendiri".[43]
  • "Dari Kurdistan ke Teheran, kekerasan terhadap perempuan!"[44]
  • "Khamenei adalah seorang pembunuh, pemerintahannya tidak sah".[45]
  • "Berjuang untuk darah Mahsa, Iran akan bebas!"[46]
  • "Matilah diktator!"[47]
  • "Mojtaba, (kami harap) kamu mati, kamu tidak pantas jadi pemimpin".[48]
  • "Kami akan mati, kami akan mati, (tetapi) kami akan merebut Iran kembali".[49]
  • "Pengangguran, perbudakan, hijab perempuan, dipaksa!"[50]
  • "Basiji, pergilah!"[51]
  • "Kurdistan, Kurdistan, mata dan cahaya Iran!"[52]
  • "Azerbaijan sudah bangun, ini adalah perlindungan Kurdistan!"[53]
  • "Saya bersumpah demi darah Mahsa, Iran akan bebas"[54]
  • "Selalu ada penindasan terhadap perempuan, dari Kurdistan hingga Teheran"[55]

Tanggapan pemerintahSunting

 
Lokasi kota-kota di Iran tercatat pernah mengalami protes selama unjuk rasa Iran 2022. (Terakhir diperbarui: 19 November 2022)

Pemerintah berusaha untuk mencegah para pengunjuk rasa untuk berkoordinasi dan berkumpul di bawah kepemimpinan yang terpusat. Karena, secara historis, beberapa militer profesional tidak mematuhi perintah untuk menyerang rakyatnya sendiri (misalnya, selama kudeta Soviet 1991), Iran lebih memilih mengandalkan Basij untuk menegakkan ketertiban domestik terhadap para pengunjuk rasa. Dengan dukungan teknologi dari Tiongkok dan Rusia, Iran mempertahankan kemampuan untuk mematikan layanan Internet dan telepon selular.[56] Jika pengunjuk rasa membawa telepon dan lalai menonaktifkan pelacakan, pemerintah berupaya melacak dan mengidentifikasi pengunjuk rasa melalui GPS telepon.[57] Iran diduga menggunakan ambulans sebagai transportasi rahasia untuk menggerakkan pasukan keamanan dan menculik pengunjuk rasa.[58][59] Wawancara CNN menuduh Iran dengan taktik seperti pengakuan paksa, ancaman terhadap anggota keluarga yang tidak terlibat, dan penyiksaan, termasuk kejutan listrik, penenggelaman terkendali, dan eksekusi pura-pura.[60] Menurut kesaksian dan video media sosial, otoritas Iran terlibat dalam kekerasan seksual terhadap pengunjuk rasa. Investigasi CNN dapat menguatkan beberapa laporan semacam itu, termasuk kasus seorang pembangkang politik yang diperkosa secara brutal dalam tahanan.[61]

Pemblokiran internetSunting

Untuk mencegah foto dan video protes tersebar di Internet dan kantor berita terkemuka dunia, pemerintah Iran awalnya memutuskan jaringan internet dan saluran media sosial di kota Saqqez dan Sanandaj untuk beberapa waktu. Dengan menyebarnya protes di seluruh Iran, pemerintah Republik Islam memutuskan seluruh Internet di seluruh Iran.[14][62][63] Di Twitter, platform WhatsApp menyatakan bahwa WA akan tetap berfungsi untuk menjaga agar pengguna Iran tetap terhubung dan mereka tidak akan memblokir nomor telepon Iran.[64]

Menurut kelompok pemantau Internet Netblocks, ini adalah "pembatasan internet paling parah sejak pembantaian November 2019", ketika selama protes Iran 2019-2020, Internet benar-benar dimatikan selama satu minggu penuh, dan 1.500 pengunjuk rasa dibunuh oleh pasukan pemerintah.[63][65]

Sebelum protes, akses ke media sosial sudah sangat dibatasi. Facebook, Telegram, TikTok, dan Twitter sebelumnya diblokir.[11] Mulai 21 September 2022, Instagram dan WhatsApp juga diblokir secara nasional. Media pemerintah Iran mengatakan pembatasan yang diberlakukan karena ada masalah "keamanan nasional".[63] Beberapa kelompok pemantau telah mencatat terjadinya pemadaman jaringan bergulir, yang memengaruhi operator seluler terbesar Iran, dengan "pola gangguan gaya jam malam" yang berlangsung selama 12 jam setiap kali.[64] Juga dilaporkan bahwa pesan teks sedang disaring, dan komunikasi yang menyebutkan nama Mahsa Amini diblokir dari pengiriman ke penerima yang dituju.[63]

Terlepas dari pemadaman internet nasional, beberapa video masih dapat tersebar ke luar negeri. Sekelompok kecil orang dari dalam dan luar Iran menjalankan akun Instagram 1500tasvir, yang memiliki lebih dari 450.000 pengikut. Kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka menerima lebih dari 1.000 video dan mempublikasikan lusinan video ini setiap hari, juga memposting video-video itu ke akun Twitter mereka. Salah satu anggota tim 1500tasvir mencatat bahwa dampak penghentian Internet dapat menjadi luar biasa, dan berdampak negatif terhadap unjuk rasa, dengan mengatakan bahwa "Ketika Anda dapat melihat orang lain merasakan hal yang sama, Anda menjadi lebih berani" tetapi "Ketika internet terputus, kamu merasa sendirian".[63][66]

Menanggapi pemadaman Internet Iran, Signal, aplikasi pesan terenkripsi end-to-end, telah meminta komunitas teknologi dan sukarelawan internasional untuk membantu menghindari blokade digital dengan menjalankan server proxy sehingga orang-orang di Iran dapat berkomunikasi dengan aman. Dalam sebuah posting blog yang diterbitkan pada 22 September, CEO Signal merinci petunjuk langkah demi langkah, dan telah menyerukan kampanye tagar Twitter untuk mempromosikan upaya tersebut. Signal juga telah menerbitkan dokumen dukungan dalam bahasa Persia, khususnya untuk membantu pengguna di Iran.[67][68][69]

Pada 24 September, akses ke Skype dilaporkan telah diblokir.[66] Beberapa pemrotes Iran menggunakan VPN untuk mengakses internet.[70][71] Lainnya menggunakan Tor Browser.[71] Toosheh,[72] yang menggunakan peralatan penerima TV satelit yang umum di Iran, dapat digunakan untuk mengunduh file, yang kemudian terkadang di-sneakernet, tetapi tidak dapat digunakan untuk mengunggah konten.[73]

Siaran berita satelit, seperti Iran International berbahasa Farsi yang berbasis di London, juga memberikan pembaruan tentang demonstrasi yang berlangsung.[74] Namun, karena gangguan oleh pemerintah Iran, TV satelit asing terkadang tidak tersedia di beberapa bagian negara.[70]

Selain memblokir situs web secara selektif, seluruh jaringan telah berulang kali ditutup dan terputus dari dunia luar Iran. Untuk melakukan hal tersebut biayanya diperkirakan mencapai $37 juta US per hari.[75] Beberapa kelompok pemantau telah mendokumentasikan pemadaman konektivitas bergilir, yang memengaruhi operator seluler terbesar Iran, dengan "pola gangguan jam malam" yang berlangsung selama 12 jam setiap kali.[63] Kecepatan internet juga telah diperlambat saat orang-orang berada di jalanan untuk mencegah mereka mengunggah video.[76] Dengan meluasnya demonstrasi ke lebih dari 80 kota di seluruh negeri, pemerintah berulang kali menutup jaringan seluler.[77][14][63] Seiring berlalunya unjuk rasa, hanya tiang ponsel 4G yang menutupi area unjuk rasa yang ditutup, sehingga data seluler tidak tersedia bagi para pengunjuk rasa.[76]

Satelit dan komunikasi peer-to-peer langsung mem-bypass perangkat keras jaringan kabel, serat, dan ponsel yang diblokir seluruhnya. Jamming oleh pemerintah Iran sebagian berhasil memblokir TV satelit asing di beberapa bagian Iran.[70] Pada 7 Oktober, Eutelsat menuduh Iran mengganggu dua satelit siaran berbahasa Persia, yang bertentangan dengan peraturan ITU.[78] Toosheh adalah siaran data satelit[79] yang menggunakan peralatan penerima TV satelit yang umum di Iran. Ini dapat digunakan untuk mengunduh file, yang terkadang di-snekernet, tetapi tidak dapat digunakan untuk mengunggah konten.[80] Uplink satelit Starlink memerlukan stasiun bumi seberat 30 pon (14 kg), dan ruang kosong yang besar untuk menempatkan antena, yang membuatnya sulit untuk diimpor dan disembunyikan. Mereka juga sulit diatur.[81]

Orang Iran menggunakan jaringan mesh, termasuk jaringan ad-hoc seluler, di mana komputer pengguna dan ponsel mengirimkan data antara satu sama lain secara langsung (melalui radio: Wi-Fi dan Bluetooth). Namun, perangkat fisik harus cukup dekat (dalam ~10 meter (33 kaki)[82]) untuk menyampaikan data satu sama lain, jadi ini tidak berguna untuk berbicara dengan dunia di luar Iran.[81] Beberapa aktivis membagikan selebaran kertas yang merinci protes yang direncanakan.[83]

Reformasi kebijakanSunting

Pada awal Desember 2022, sebuah pernyataan dari jaksa agung menyatakan bahwa undang-undang hijab sedang ditinjau ulang dan Patroli Bimbingan mungkin dibubarkan.[84]

KorbanSunting

 
Jumlah pengunjuk rasa yang tewas menurut provinsi pada 22 November

Pada tanggal 20 September, Esmail Zarei Kousha, gubernur provinsi Kurdistan barat laut, mengkonfirmasi tiga kematian pertama dalam protes tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka tidak dibunuh oleh pasukan keamanan.[85] Pada 26 September, hitungan pernyataan resmi oleh pihak berwenang menghitung setidaknya 13 orang tewas, sementara TV Negara menyatakan bahwa setidaknya 41 telah tewas, termasuk pengunjuk rasa dan polisi.[86] Lima anggota Basij dilaporkan telah dibunuh oleh pengunjuk rasa.[87]

Menurut Hak Asasi Manusia Iran, pada 29 November, setidaknya 448 orang telah terbunuh, termasuk wanita dan setidaknya 60 anak-anak.[3] Ratusan wanita telah ditahan dan dianiaya oleh pihak berwenang. Sertifikat kematian yang diperoleh organisasi mengkonfirmasi bahwa banyak yang tewas karena peluru tajam. Pihak berwenang juga menggunakan penyiksaan dan perlakuan buruk untuk mendapatkan pengakuan palsu dari para pemrotes yang telah ditangkap.[10][13][88][89] Namun organisasi hak asasi manusia yang berbasis di Oslo menyatakan bahwa dengan pemadaman Internet saat ini, sulit untuk mendapatkan angka yang akurat dan terkini.[11]

Selain Amini sendiri, kematian beberapa wanita pengunjuk rasa telah banyak diberitakan oleh media, diantaranya Nika Shakarami, Hadis Najafi, dan Sarina Esmailzadeh.[90]

Jumlah korban menurut provinsi,
berdasarkan data Hak Asasi Manusia Iran[3]
Provinsi Korban
Provinsi Sistan dan Baluchestan 128
Kurdistan 53
Provinsi Azerbaijan Barat 51
Provinsi Tehran 43
Provinsi Mazandaran 37
Provinsi Kermanshah 25
Provinsi Gilan 24
Provinsi Alborz 16
Provinsi Isfahan 14
Provinsi Khuzestan 10
Provinsi Fars 8
Provinsi Razavi Khorasan 6
Provinsi Zanjan 4
Provinsi Azarbaijan Timur 4
Provinsi Lorestān 3
Provinsi Markazi 3
Provinsi Qazvin 3
Provinsi Hamadān 3
Provinsi Kohgiluyeh dan Boyer-Ahmad 2
Provinsi Ardabil 2
Provinsi Īlām 2
Provinsi Bushehr 2
Provinsi Hormozgān 2
Provinsi Semnan 1
Provinsi Kerman 1
Provinsi Golestān 1
Total 448

ReaksiSunting

Pada 22 September, kepala koresponden internasional CNN, Christiane Amanpour, dijadwalkan untuk mewawancarai Presiden Iran Ebrahim Raisi di New York City, setelah penampilannya di majelis umum PBB. Amanpour berencana untuk berbicara dengan Presiden Raisi tentang beberapa masalah internasional, termasuk kematian Mahsa Amini dan protes terkait. Wawancara yang telah lama dinanti karena menjadi pertama kalinya Raisi berbicara dengan media AS di tanah Amerika. Empat puluh menit wawancara akan dimulai dan sebelum Raisi tiba, seorang ajudan pemimpin Iran mengajukan permintaan pada menit-menit terakhir dan menyatakan bahwa pertemuan itu tidak akan terjadi kecuali jika wartawan itu mengenakan hijab, mengacu pada "situasi di Iran" dan menyebutnya "masalah rasa hormat". Amanpour menjawab bahwa dia tidak dapat menyetujui "kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak terduga" dan kemudian merefleksikan situasi tersebut, dengan mengatakan bahwa ketika melakukan wawancara di luar Iran, "Saya tidak pernah diminta oleh presiden Iran mana pun ... untuk mengenakan hijab".[91][92][93]

NasionalSunting

Boikot sipilSunting

Banyak siswa yang memboikot sekolah dan universitas, secara langsung atau virtual. Tahun ajaran di Iran dimulai pada hari pertama Mehr (22 September). Sebagai konsekuensi langsung dari kerusuhan nasional, universitas dan sekolah menyatakan bahwa agenda tatap muka telah dihentikan, dan bahwa kurikulum akan dilakukan secara online hingga Oktober 2022. Dengan ditolaknya akses internet untuk umum, tidak jelas bagaimana sekolah akan tetap beroperasi.

Banyak dosen dan profesor perguruan tinggi menyatakan dukungan mereka untuk gerakan tersebut dan memboikot kelas yang mereka ajar sebagai tanggapan.

  • Ammar Ashoori, seorang profesor di fakultas Seni dan Arsitektur di Universitas Islam Azad, ikut serta bersimpati dengan pengunjuk rasa. Dia diancam oleh dekan kustodian Fakultas Seni untuk segera menghapus postingan dukungannya di media sosial atau menghadapi penghapusan mata kuliah yang dia ajarkan. Ashoori menanggapinya dengan memboikot kelasnya dan mengundurkan diri sebagai protes terhadap serangan atas haknya dalam kebebasan berbicara.[94]
  • Sutradara, produser, aktor, dan pembuat film Iran yang terkenal, Mehran Modiri, berdiri dalam solidaritas dengan gerakan rakyat dan menyatakan boikot terhadap IRIB dan memperingatkan mereka untuk tidak menunjukkan satu bingkai pun Dorehami, sebuah pertunjukan yang dia arahkan, dari media pemerintah.[96]
  • Dalam tindakan pembangkangan sipil dan solidaritas dengan memori Mahsa, aktris Iran Maryam Palizban melepas cadarnya.[97]
  • Pembawa acara radio IRIB Marzieh Sadei memboikot pelayanannya kepada pemerintah, dan mengundurkan diri demi "perdamaian, keadilan, dan demokrasi".[98]
  • Aktor Iran dan pembawa acara Soroush Sehat mendukung gerakan rakyat dalam sebuah posting Instagram, menunjukkan bahwa dia tidak takut akan konsekuensi dan dia merasa bahwa tidak ada yang lebih baik kalah dari pada kehilangan hati nurani.[99]

Pengunduran diriSunting

Sebagai protes atas penindasan pemerintah yang ditujukan kepada perempuan, Sajjad Esteki mengundurkan diri dari tim nasional bola tangan di bawah bendera Republik Islam.[100] Demikian pula, pemain anggar Olimpiade Iran, Mojtaba Abedini, mengundurkan diri dari naungan Republik Islam, "selamanya untuk menghormati wanita dan negara saya".[101]

Tanggapan politisi Iran petahanaSunting

Masoud Pezeshkian, (Anggota Majelis Permusyawaratan Islam, 2008 – sekarang), dalam wawancara video di IRINN TV yang diterjemahkan oleh MEMRI mengatakan, "Setelah 40 tahun masyarakat ini ... Mereka dibesarkan oleh kami, bukan oleh Amerika. Kami telah mengontrol otoritas penyiaran, masjid, sekolah, universitas. Kami ada di mana-mana. Ini salah kami. Kami ingin menerapkan keyakinan agama melalui penggunaan kekuatan. Ini secara ilmiah tidak mungkin".[102]

InternasionalSunting

NegaraSunting

  •   Beberapa wanita Iran di India berunjuk rasa menentang pemerintah Iran dan membakar hijab mereka sebagai tanda protes.[104]
  •   Unjuk rasa terjadi di beberapa kota Turki, termasuk protes sekelompok warga Iran di depan Konsulat Iran di Istanbul.[105][106] Juru Bicara Kepresidenan İbrahim Kalın mengatakan dia sedih dengan kematian Mahsa Amini dan bahwa Iran perlu menemukan cara yang bijaksana untuk menghormati kehendak bebas seseorang dan menjaga ketertiban umum.[107]
  •   Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, mengutuk pemerintah Iran sebagai tanggapan atas kematian Amini, dengan mencuit bahwa "kematian (Amini) tidak dapat dimaafkan. Kami akan terus meminta pertanggungjawaban pemerintah Iran atas pelanggaran hak asasi manusia semacam itu".[108] Kemudian Blinken mengumumkan bahwa Pemerintah AS akan mengeluarkan Lisensi Umum yang memungkinkan perusahaan AS untuk mengabaikan sanksi telekomunikasi terhadap Iran untuk membantu para pengunjuk rasa dalam mendapatkan akses internet.[109] Membalas tweet Blinken, Elon Musk menyiratkan bahwa dia akan mengaktifkan Starlink untuk membantu menjaga internet tetap aktif di Iran.[110]
  •   Italia Anggota parlemen Italia, Giorgia Meloni, menulis "Mahsa meninggal karena dipukuli setelah dia ditangkap oleh polisi agama Iran, hanya karena seutas rambut keluar dari kerudungnya".[111] Dia juga menyatakan dukungan untuk pemberontakan Iran melawan rezim.[112]

OrganisasiSunting

Pembela HAMSunting

Setelah foto dan video unjuk rasa dan perlakuan pihak berwajib selama kejadian, banyak kelompok hak asasi manusia internasional seperti kelompok Hak Asasi Manusia Iran dan kelompok Human Rights Watch menyatakan keprihatinan, tentang laporan yang menunjukkan pihak berwenang menggunakan gas air mata dan kekuatan mematikan untuk membubarkan pengunjuk rasa.[115] Departemen Keuangan Amerika Serikat mengumumkan sanksi terhadap Patroli Bimbingan serta tujuh pemimpin senior dari berbagai organisasi keamanan Iran.[116]

Amnesty International mengkritik penggunaan kekuatan yang melanggar hukum oleh otoritas Iran yang secara brutal membubarkan unjuk rasa nasional yang dipicu oleh kematian Mahsa Amini. Mereka mengatakan bahwa pasukan keamanan Iran telah menembakkan peluru logam ke pengunjuk rasa dari jarak dekat, menyalahgunakan gas air mata dan meriam air, dan memukuli orang-orang dengan tongkat.[117]

SanksiSunting

Pada 22 September 2022, Departemen Keuangan Amerika Serikat mengumumkan sanksi terhadap Polisi Moralitas serta tujuh pemimpin senior dari berbagai organisasi keamanan Iran, "atas kekerasan terhadap pengunjuk rasa dan kematian Mahsa Amini". Mereka diantaranya Mohammad Rostami Cheshmeh Gachi (kepala Polisi Moralitas Iran), dan Kioumars Heidari (komandan pasukan darat tentara Iran), di samping Menteri Intelijen Iran, Esmail Khatib, Haji Ahmad Mirzaei (kepala divisi Polisi Moralitas Teheran), Salar Abnoush (wakil komandan milisi Basij), dan dua komandan penegak hukum, Manouchehr Amanollahi dan Qasem Rezaei dari LEF di provinsi Chaharmahal dan Bakhtiari Iran. Sanksi akan melibatkan pemblokiran properti atau kepentingan apa pun di properti dalam yurisdiksi AS, dan melaporkannya ke Departemen Keuangan AS. Sanksi akan dikenakan pada pihak mana pun yang memfasilitasi transaksi atau layanan kepada mereka yang terkena sanksi.[116][118][119]

Pada tanggal 26 September, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menyatakan bahwa pemerintahnya akan menjatuhkan sanksi kepada Polisi Moralitas, pemimpinnya, dan pejabat yang bertanggung jawab atas kematian Amini dan tindakan keras terhadap para pemrotes.[120] Pada tanggal 3 Oktober, sanksi menjadi resmi ketika Menteri Luar Negeri Mélanie Joly mengumumkan sanksi yang menargetkan 9 entitas, termasuk Polisi Moralitas dan Kementerian Intelijen dan Keamanan Iran, dan 25 individu, yang termasuk pejabat tinggi dan anggota IRGC. Orang-orang ini termasuk Mohammed-Hossein Bagheri, kepala staf angkatan bersenjata Iran, Panglima IRGC Mayor Jenderal Hossein Salami, dan Esmail Qaani, komandan Pasukan Quds IRGC.[121] Pada 7 Oktober, pemerintah Kanada memperluas sanksi, melarang 10.000 anggota IRGC memasuki negara itu secara permanen, yang mewakili 50% teratas dari kepemimpinan organisasi. Perdana Menteri, Justin Trudeau, menambahkan bahwa Kanada berencana untuk memperluas sanksi terhadap mereka yang paling bertanggung jawab atas "perilaku mengerikan" Iran. Wakil Perdana Menteri Kanada, Chrystia Freeland, menambahkan bahwa Iran adalah "negara sponsor teror", dan bahwa "itu menindas, teokratis, dan misoginis; Kepemimpinan IRGC adalah teroris, IRGC adalah organisasi teroris".[122]

Pada 10 Oktober, Inggris menerapkan sanksi terhadap pejabat Iran dengan Menteri Luar Negeri James Cleverly menyatakan bahwa Inggris bermaksud "mengirim pesan yang jelas kepada otoritas Iran - kami akan meminta pertanggungjawaban Anda atas penindasan Anda terhadap perempuan dan anak perempuan, dan untuk kekerasan mengejutkan yang telah Anda lakukan pada rakyat Anda sendiri".[123] Juga pada 10 Oktober, Deutsche Welle melaporkan bahwa Uni Eropa berencana untuk memberikan sejumlah sanksi terhadap Iran. Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock berjanji bahwa UE akan mengeluarkan larangan perjalanan dan pembekuan aset terhadap pejabat Iran yang mencoba menekan unjuk rasa. Bijan Djir-Sarai, juru bicara Partai Demokrat Bebas Jerman, mendesak organisasi tersebut untuk "cepat mengadopsi sanksi kuat yang menargetkan oligarki Iran", termasuk anggota Polisi Moralitas Iran, Korps Pengawal Revolusi Iran dan loyalis rezim Islam lainnya, "yang bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia yang serius".[124]

Pada 13 Oktober, Kanada memberlakukan sanksi baru terhadap entitas pemerintah Iran dan tujuh belas tokoh yang berafiliasi dengan pemerintah, dengan menyatakan "Kanada akan terus membela hak asasi manusia dan kami akan terus berdiri mendukung rakyat Iran, termasuk perempuan dan pemuda, yang dengan berani menuntut masa depan di mana hak asasi mereka akan dihormati sepenuhnya." Mereka yang terdampak sanksi termasuk mantan menteri luar negeri Javad Zarif, jenderal Angkatan Darat Amir Hatami, dan Saeed Mortazavi, seorang jaksa Iran yang Kanada anggap bertanggung jawab atas penyiksaan dan kematian jurnalis Kanada-Iran Zahra Kazemi.[125]

Pada 17 Oktober, Uni Eropa menjatuhkan sanksi kepada sebelas individu dan empat entitas di Iran, termasuk Basij dan polisi moral.[126]

Dalam budaya populerSunting

MusikSunting

Shahin Najafi merilis lagu berjudul "Hashtadia" ("The Eighties' [Anak-anak]") pada tanggal 25 September.[127]

OlahragaSunting

Sementara lagu kebangsaan dimainkan ketika pertandingan sepak bola melawan Senegal yang diadakan di Wina, tim sepak bola Iran berdiri dengan pakaian olahraga hitam mereka, yang oleh banyak orang dianggap sebagai tanda dukungan terhadap unjuk rasa.[128]

Piala Dunia FIFA 2022Sunting

Tim nasional sepak bola Iran mengenakan jaket hitam tanpa logo selama pertandingan persahabatan persiapan Piala Dunia 27 September melawan Senegal. Mengingat bahwa beberapa anggota tim telah men-tweet solidaritas dengan para pengunjuk rasa, jaket tersebut secara luas ditafsirkan sebagai bentuk solidaritas lebih lanjut dengan para pengunjuk rasa.[129][130]

Selama pertandingan pertama tim sepak bola Iran untuk Piala Dunia FIFA 2022 melawan Inggris pada 21 November, tim tersebut tampaknya melakukan unjuk rasa diam-diam sebagai solidaritas dengan para pengunjuk rasa dengan menolak menyanyikan lagu kebangsaan mereka seperti kebiasaan sebelum setiap pertandingan.[131] Rekaman video tampaknya menunjukkan beberapa penggemar Iran mencemooh lagu saat dimainkan,[132] dengan beberapa pendukung Iran bersorak melawan tim mereka sendiri atau memboikot tim mereka di tengah protes yang sedang berlangsung karena mereka merasa tim tersebut mewakili pemerintah.[133][134] Sebelum pertandingan, kapten tim Ehsan Hajsafi dan gelandang Saman Ghoddos memberikan kata-kata dan gerakan dukungan kepada para pengunjuk rasa.[132]

 
Fans bola Iran dengan spanduk dukungan pada pengunjuk rasa.

Tim nasional Iran berada di bawah tekanan tinggi untuk mendukung para pengunjuk rasa dan telah dikritik karena tidak melakukannya begitu jelas.[135] Beberapa penggemar menuduh tim berpihak pada tindakan keras pemerintah terhadap pengunjuk rasa. Pelatih tim, Carlos Queiroz, marah atas apa yang dialami para pemain di belakang layar, dan mengatakan bahwa mereka bahkan menerima ancaman. Dia meminta untuk "membiarkan anak-anak bermain", dan mengatakan kepada fans Iran setelah pertandingan Inggris untuk "tetap di rumah" jika mereka tidak dapat mendukung tim.[136][137]

Dalam pertandingan berikutnya melawan Wales, para pemain Iran tampak menyanyikan lagu kebangsaan, di tengah ejekan dan peluit dari para pendukung Iran. Beberapa pengunjuk rasa memiliki bendera Singa dan Matahari pra-revolusioner dan spanduk "Wanita, Kehidupan, Kebebasan" yang dirampas oleh penggemar pro-pemerintah dan keamanan stadion di Stadion Ahmad bin Ali.[138][135][139][140] Para pengunjuk rasa dilecehkan oleh pendukung pemerintah dengan beberapa pengunjuk rasa ditahan oleh polisi Qatar, sementara keamanan stadion menegaskan bahwa mereka diberi perintah untuk menyita apapun kecuali bendera Republik Islam Iran.[141][142] Dokumen yang diperoleh Iran International menunjukkan Iran mengkoordinasikan upaya rahasia dengan Qatar untuk mengontrol siapa yang menghadiri Piala Dunia dan membatasi tanda-tanda perbedaan pendapat.[143]

Sebelum pertandingan penyisihan grup terakhir Iran melawan Amerika Serikat, media pemerintah Iran menyerukan agar tim AS dikeluarkan dari turnamen setelah Federasi Sepak Bola AS menghapus lambang Republik Islam dari bendera Iran di sebuah postingan media sosial. Federasi AS menegaskan hal itu dilakukan untuk menunjukkan dukungan bagi pengunjuk rasa Iran sebelum menghapus postingan tersebut.[144]

Pada 28 November, menjelang pertandingan Iran melawan Amerika Serikat, para pemain Iran dilaporkan dipanggil untuk bertemu dengan anggota IRGC dan diancam dengan kekerasan dan siksaan untuk keluarga mereka jika mereka tidak menyanyikan lagu kebangsaan atau bergabung dalam unjuk rasa melawan rezim Iran.[145] Namun, pada 24 November, sebelum pertandingan melawan Wales, Mehdi Taremi menyangkal bahwa mereka mendapat tekanan dari pemerintah setelah unjuk rasa lagu kebangsaan mereka dalam pertandingan melawan Inggris.[146] Pada 28 November, pengadilan Iran mengumumkan telah membebaskan lebih dari 700 tahanan menyusul kemenangan atas Wales.[147]

Selama pertandingan melawan Amerika Serikat, para pemain Iran menyanyikan lagu kebangsaan lagi sebelum kalah dari Amerika Serikat 1-0 untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka, sehingga Iran tersingkir dari turnamen.[148] Banyak orang Iran merayakan kekalahan itu; di Bandar-e Anzali, seorang pengendara motor, Mehran Samak, dilaporkan ditembak mati oleh pasukan keamanan setelah dia membunyikan klakson untuk merayakan tersingkirnya Iran dari turnamen tersebut. Banyak orang Iran menolak untuk mendukung tim nasional di Piala Dunia, karena melihatnya sebagai perpanjangan dari pemerintah.[149]

GaleriSunting

 
Mahasiswa Universitas Teknologi Amirkabir berunjuk rasa
 
"Wanita, kehidupan, kebebasan"; Salah satu slogan utama para pengunjuk rasa
 
Unjuk rasa mendukung Mahsa Amini di Cologne

ReferensiSunting

  1. ^ "Hengaw Report No. 7 on the Kurdistan protests, 18 dead and 898 injured". Hengaw. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2022. Diakses tanggal 27 September 2022. 
  2. ^ Reuters, Thomson (24 September 2022). "At least 41 dead as protests rock Iran in week following death of Mahsa Amini, state TV says". CBC. Diakses tanggal 26 September 2022. 
  3. ^ a b c d "Iran Protests: at Least 448 People Killed". Iran Human Rights. 29 November 2022. 
  4. ^ "Iran's Khamenei praises Basij forces for confronting 'rioters'". Reuters. 26 November 2022. Diakses tanggal 29 November 2022. 
  5. ^ "Iran protests death toll rises to 244, over 12,500 detained: Rights group". 21 October 2022. 
  6. ^ "At Least 244 Killed by Islamic Republic, Including 32 Children". 
  7. ^ Strzyżyńska, Weronika (16 September 2022). "Iranian woman dies 'after being beaten by morality police' over hijab law". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 22 September 2022. 
  8. ^ Mahsa Amini: EU concern over woman who died after being stopped by morality police , euronews, 2022
  9. ^ Reuters (2022-09-20). "Protests flare across Iran in violent unrest over woman's death". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-23. 
  10. ^ a b "اعتراضات در ایران؛ شمار کشته‌شدگان به دست‌کم ۱۰۰ تن رسید" اعتراضات در ایران؛ شمار کشته‌شدگان به دست‌کم ۵۰ تن رسید [Protests in Iran; The Number of Those Killed has Risen to at least 50 people]. Iran Human Rights (dalam bahasa Persia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2022. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  11. ^ a b c "Death toll grows in Iran as Mahsa Amini protests continue for 10th night". The Guardian. 26 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2022. Diakses tanggal 26 September 2022. 
  12. ^ "76 deaths, 1,200 arrests in Iran response to protests". rte.ie (dalam bahasa Inggris). 2022-09-26. 
  13. ^ a b "Eʿterāżāt dar Irān; Afzāyeš-e Āmār-e Koštešodegān beh biš az 30 Hamzamān bā Eḫtelāl dar Internet" اعتراضات در ایران؛ افزایش آمار کشته‌شدگان به بیش از ۳۰ نفر همزمان با اختلال در اینترنت [Protests in Iran; The Number of Those Killed has Increased to over 30 People Simultaneously With Internet Blackout]. Iran Human Rights (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2022-09-22. 
  14. ^ a b c "Iran restricts access to WhatsApp and Instagram in response to Mahsa Amini protests". 21 September 2022. 
  15. ^ Motamedi, Maziar (3 October 2022). "Iran's Khamenei blames Israel, US in first comments on protests". Aljazeera. Diakses tanggal 3 October 2022. 
  16. ^ Protests Spread From Hijab Victim's Hometown To Other cities, Iran International, 2022
  17. ^ Hengaw report No. 2 regarding Saqqez and Sanandaj protests, Hengaw News Agency, 2022
  18. ^ Internet disrupted in Iran amid protests over death of Mahsa, Iran Wire, 2022
  19. ^ Ghattas, Kim (2 October 2022). "A Whole Generation Revolts Against the Iranian Regime". The Atlantic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 October 2022. 
  20. ^ Fassihi, Farnaz (24 September 2022). "Iran Protests Surge to Dozens of Cities". The New York Times. Diakses tanggal 3 October 2022. 
  21. ^ "Iran warns the West over protests as international backlash grows". NBC News (dalam bahasa Inggris). 2022. Diakses tanggal 3 October 2022. 
  22. ^ "'They want the world to hear them:' St. John's rally held in solidarity with Iran protests". CBC. 1 October 2022. Diakses tanggal 3 October 2022. 
  23. ^ Yee, Vivian; Fassihi, Farnaz (24 September 2022). "'They Have Nothing to Lose': Why Young Iranians Are Rising Up Once Again". The New York Times. Diakses tanggal 3 October 2022. 
  24. ^ Worth, Robert F. (1 October 2022). "In Iran, Raw Fury Is in the Air". The Atlantic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 October 2022. 
  25. ^ Farzan, Yusra (30 September 2022). "'Terrifying and inspiring': Iranian Americans on the protests rocking Iran". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 October 2022. 'Ten years ago, when people believed that the election was stolen, which it was, people were asking "where is my vote?"' Dolatshahi says, referring to the Green Movement in 2009. 'The chants have changed drastically, nobody is talking about reform. Now people are asking for a change of government.' 
  26. ^ "Protests In Iran Continue Despite Violent Government Crackdown". RadioFreeEurope/RadioLiberty (dalam bahasa Inggris). 1 October 2022. Diakses tanggal 3 October 2022. 
  27. ^ Yee, Vivian; Fassihi, Farnaz (2 October 2022). "'Out-of-Reach Dreams' in a Sickly Economy Provoke the Rage in Iran". The New York Times. 
  28. ^ a b c "Iran marchers call for execution of anti-government protesters". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 23 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2022. Diakses tanggal 26 September 2022. 
  29. ^ Darcy, Oliver (7 October 2022). "A young woman's death in Iran has sparked an uprising. News organizations are grappling with how to cover it | CNN Business". CNN Business (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 October 2022. 
  30. ^ Iran: Anti-government protests likely in cities nationwide through at least late September, Crisis24, 2022
  31. ^ iranian protests erupt after death of 22-year-old woman in police custody, DW, 2022
  32. ^ Protests in Iran at death of Kurdish woman after arrest by morality police, The Guardian, 2022
  33. ^ Mahsa Amini: Acting UN human rights chief urges impartial probe into death in Iran, United Nation, 2022
  34. ^ "Peyvastan Dānešǧūyān-e Irān be Eʿterāżāt-e Mardomī ʿAlīye Qatl-e Mahsā Amīnī" پیوستن دانشجویان ایران به اعتراضات مردمی علیه قتل مهسا امینی [Iran's University Students are Joining Popular Protests against the Murder of Mahsa Amini]. Al-Arabia Farsi (dalam bahasa Persia). 2022-09-20. Diakses tanggal 2022-09-23. 
  35. ^ "Ḫašm-e ʿOmūmī az Ǧānbâḫtan-e Mahsā Amīnī; Moʿtareżān-e Šoʿār "Zan, Zendegī, Āzādī" sar Dādand" خشم عمومی از جان‌باختن مهسا امینی؛ معترضان شعار «زن، زندگی، آزادی» سر دادند [Public Outcry over the Death of Mahsa Amini; Protestors Chanted the Slogan "Woman, Life, Freedom"]. Radio Farda (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2022-09-23. 
  36. ^ "امسال سال خونه سیدعلی سرنگونه! فیلم تظاهرات مردمی مقابل سازمان آب تهران یوسف آباد - ایران کارگر" (dalam bahasa Persia). 2022-09-26. Diakses tanggal 2022-09-27. 
  37. ^ دانشجویان معترض در دانشگاه خوارزمی کرج شعار می‌دهند: «چهار دهه جنایت ننگ بر این ولایت» (dalam bahasa Persia), diakses tanggal 2022-09-27 
  38. ^ "تجمع اعتراضی مردم سقز در مراسم خاکسپاری مهسا امینی با شعارهای مرگ بر دیکتاتور، مرگ بر خامنه‌ای، ننگ ما ننگ ما رهبر الدنگ ما". mojahedin.org (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2022-09-27. 
  39. ^ "ایرانی بسه دیگه‌ غیرتتو نشون بده. تظاهرات بازاریان تهرانی بر علیه گرانی و تورم و بیکاری". listenpersian.net. Diakses tanggal 2022-09-27. 
  40. ^ "ایران پرس نیوز | فیلم؛ تهران/زنان ایران: خامنه ای ضحاک می کشیمت زیر خاک". IranPressNews (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-27. 
  41. ^ شکوهی, محمد (2022-09-22). "حکومت ضد زن نمیخوایم نمیخوایم – اصغر کریمی". روزنه rowzane (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2022-09-27. 
  42. ^ "‫ایرانی داد بزن؛ حقتو فریاد بزن. معترضین تهرانی در خیابان در چهارمین روز اعتراضات سراسری‬‎". listenpersian.net. Diakses tanggal 2022-09-27. 
  43. ^ "«این آخرین پیامه، هدف خود نظامه»: گسترش اعتراضات به چندین شهر ایران". iranwire.com (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2022-09-27. 
  44. ^ "از کردستان تا تهران ستم علیه زنان؛ فیلم تجمع اعتراضی زنان مریوان پس از مرگ شلیر رسولی - ایران کارگر" (dalam bahasa Persia). 2022-09-09. Diakses tanggal 2022-09-27. 
  45. ^ "ویدئو - خامنه ای قاتله حکومتش باطله! تهران نیاوران جمعه شب، اول مهر - ایران کارگر" (dalam bahasa Persia). 2022-09-23. Diakses tanggal 2022-09-27. 
  46. ^ "نشست اندیشکده بروکینگز و ایران‌وایر درباره قتل مهسا و اعتراضات ایران". iranwire.com (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2022-09-27. 
  47. ^ "اعتراض‌‌ها به مرگ مهسا امینی؛ سنندج صحنه شعار «مرگ بر دیکتاتور» و شلیک گاز اشک‌آور شد". euronews (dalam bahasa Persia). 2022-09-18. Diakses tanggal 2022-09-27. 
  48. ^ "مجتبی بمیری رهبری رو نبینی! فیلم تظاهرات تهران بلوار کشاورز در اعتراض به قتل مهسا امینی - ایران کارگر" (dalam bahasa Persia). 2022-09-20. Diakses tanggal 2022-09-27. 
  49. ^ می‌میریم می‌میریم، ایران رو پس میگیریم (dalam bahasa Persia), diakses tanggal 2022-09-27 
  50. ^ "بسیج دانشجویی تجمع مسالمت‌آمیز دانشجویان در اعتراض به حجاب اجباری و بازداشت دانشجویان را به خشونت کشید". کمپین حقوق بشر در ایران. 2022-02-23. Diakses tanggal 2022-09-27. 
  51. ^ ادامه اعتراضات مردمی در آبادان، شعار مردم: بسیجی برو گمشو (dalam bahasa Persia), diakses tanggal 2022-09-27 
  52. ^ "تاریخ تازه‌ها - "کردستان، چشم و چراغ ایران"، یکی از شعارهای اصلی جنبش کنونی ایرانیان". ار.اف.ای - RFI (dalam bahasa Persia). 2022-09-27. Diakses tanggal 2022-09-27. 
  53. ^ "پنجمین روز اعتراضات به قتل مهسا امینی؛ دست‌کم 6 کشته و 450 زخمی در کردستان". العربیه فارسی (dalam bahasa Persia). 2022-09-21. Diakses tanggal 2022-09-27. 
  54. ^ لندن, کیهان; لندن, کیهان. "اعتراضات گسترده در ایران و واکنش‌های بین‌المللی در پی قتل حکومتی مهسا امینی؛ قطع اینترنت و سرکوب مسلحانه‌ی مردم!" (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2022-09-27. 
  55. ^ "مهسا امینی؛ «از کردستان تا تهران»، رویارویی معترضان با ماموران". BBC News فارسی (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2022-09-27. 
  56. ^ "Why the Iranian protests will fail, at least this time – analysis". The Jerusalem Post. 29 September 2022. Diakses tanggal 20 October 2022. 
  57. ^ "The bold tactics that have kept Iran protests going". France 24 (dalam bahasa Inggris). AFP. 20 October 2022. Diakses tanggal 20 October 2022. 
  58. ^ Tabrizy, Nilo; Jhaveri, Ishaan (23 November 2022). "How Iran's Security Forces Use Ambulances to Suppress Protests". The New York Times. Diakses tanggal 26 November 2022. 
  59. ^ "UNHRC to hold special session on Iran, human rights violations". The Jerusalem Post. 2022. Diakses tanggal 26 November 2022. 
  60. ^ "Stalked, tortured, disappeared: Iranian authorities have a playbook for silencing dissent, and they're using it again". CNN (dalam bahasa Inggris). 20 October 2022. Diakses tanggal 20 October 2022. 
  61. ^ "CNN investigates female and male protesters' accounts of sexual assault in Iranian detention centers". www.cnn.com. 2022. Diakses tanggal 26 November 2022. 
  62. ^ "Iranians see widespread internet blackout amid mass protests". AP News. Associated Press. 21 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  63. ^ a b c d e f g Burgess, Matt (23 September 2022). "Iran's Internet Shutdown Hides a Deadly Crackdown". Wired. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  64. ^ a b Reuters (22 September 2022). "Iranian protesters torch police stations as unrest over woman's death spreads". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2022. Diakses tanggal 22 September 2022. 
  65. ^ Thorbecke, Catherine (24 September 2022). "Iran's sweeping internet blackouts are a serious cause for concern". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  66. ^ a b "Iran pledges 'decisive action' as Mahsa Amini protests continue". Al Jazeera. 25 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  67. ^ Ropeck, Lucas (23 September 2022). "After Getting Blocked in Iran, Signal Wants You to Help Bypass Nation's Restrictions". Gizmodo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  68. ^ Dobberstein, Laura (23 September 2022). "Iran blocks Whatsapp, Instagram as citizens protest death of Mahsa Amini". The Register. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  69. ^ "پشتیبانی از پروکسی – پشتیبانی سیگنال". Signal Support (dalam bahasa Persia). Archived from the original on 2022-09-29. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  70. ^ a b c Zad, Arash (29 September 2022). "When Will Iran's Internet Censorship Collapse?". Slate Magazine (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 October 2022. Diakses tanggal 6 October 2022. 
  71. ^ a b Browne, Ryan. "VPN use skyrockets in Iran as citizens navigate internet censorship under Tehran's crackdown". CNBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 October 2022. Diakses tanggal 10 October 2022. 
  72. ^ Osorio, Nica (28 September 2022). "Anonymous Offers To Help Get Iranians Back Online After Government's Internet Shutdown". International Business Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 October 2022. Diakses tanggal 11 October 2022. 
  73. ^ Boniadi, Nazanin (30 September 2022). "'LOTR: The Rings Of Power's Nazanin Boniadi Calls For Action After Death Of Mahsa Amini In Iran – Guest Column". Deadline. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 October 2022. Diakses tanggal 11 October 2022. 
  74. ^ Tingley, Brett (7 October 2022). "Eutelsat accuses Iran of jamming 2 Persian-language broadcast satellites". Space.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 October 2022. 
  75. ^ Zad, Arash (29 September 2022). "When Will Iran's Internet Censorship Collapse?". Slate Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 6 October 2022. 
  76. ^ a b Phillip, Rowan; van Duijne, Joris (7 November 2022). "Covering Iran's Protests from Afar: Q&A with Radio Zamaneh's Joris van Duijne". Global Investigative Journalism Network. , French version
  77. ^ "Iranians see widespread internet blackout amid mass protests". Associated Press. 21 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  78. ^ Tingley, Brett (7 October 2022). "Eutelsat accuses Iran of jamming 2 Persian-language broadcast satellites". Space.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 October 2022. 
  79. ^ Osorio, Nica (28 September 2022). "Anonymous Offers To Help Get Iranians Back Online After Government's Internet Shutdown". International Business Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 October 2022. Diakses tanggal 11 October 2022. 
  80. ^ Boniadi, Nazanin (30 September 2022). "'LOTR: The Rings Of Power's Nazanin Boniadi Calls For Action After Death Of Mahsa Amini In Iran – Guest Column". Deadline. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 October 2022. Diakses tanggal 11 October 2022. 
  81. ^ "The 2022 review of Messaging Service Providers: Briar". Decentralize.Today (dalam bahasa Inggris). 23 March 2022. 
  82. ^ Faucon, Benoit (2 October 2022). "Iran Protesters Circumvent Internet Disruptions". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 October 2022. Diakses tanggal 3 October 2022. 
  83. ^ Ardalan, Siavash; Moloney, Marita (2022-12-04). "Iran to disband morality police amid ongoing protests, says attorney general" (dalam bahasa Inggris). BBC News. Diakses tanggal 2022-12-04. 
  84. ^ Motamedi, Maziar. "Iran confirms first deaths in protests over Mahsa Amini's death". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2022. Diakses tanggal 27 September 2022. 
  85. ^ "Iran summons UK envoy amid anti-government protests". AP NEWS (dalam bahasa Inggris). 25 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2022. Diakses tanggal 27 September 2022. 
  86. ^ Karadsheh, Hamdi Alkhshali,Jomana (25 September 2022). "Fifth Iranian paramilitary member killed as president warns protesters will be dealt with 'decisively'". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2022. Diakses tanggal 27 September 2022. 
  87. ^ "At least 36 killed as Iran protests over Mahsa Amini's death rage: NGO". Al Arabiya News. 23 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2022. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  88. ^ "Noch mehr Tote bei Volksaufstand in Rojhilat und Iran". 25 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2022. Diakses tanggal 24 September 2022. 
  89. ^ "Nika Shakarami: Iran protester's family forced to lie about death - source". BBC. October 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 October 2022. Diakses tanggal 10 October 2022. 
  90. ^ Yang, Maya; Wintour, Patrick (September 22, 2022). "Iran leader shuns Christiane Amanpour interview over refusal to wear headscarf". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 23, 2022. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  91. ^ Mackintosh, Eliza (September 22, 2022). "Iran's President abandons CNN interview after Amanpour declines head scarf demand". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 23, 2022. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  92. ^ Farhi, Paul (September 22, 2022). "Amanpour says Iran's president canceled interview when she wouldn't cover head". The Washington Post. Archived from the original on 2022-09-23. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  93. ^ "من عمار عاشوری در تاریخ ۳۰شهریور ۱۴۰۱ به حراست دانشگاه آزاد سوهانک فراخوانده شدم". Diakses tanggal 25 September 2022. 
  94. ^ "درود بر تو استاد. زن زندگی آزادی". Diakses tanggal 25 September 2022. 
  95. ^ "Video by Mehran Modiri". Diakses tanggal 25 September 2022. 
  96. ^ "Woman, cinema, theater, culture, art, science, religion, Iran don't belong to YOU!". Diakses tanggal 25 September 2022. 
  97. ^ "در خانه استیجاری در تهران /ایران، روی یک کاناپه نه چندان نو، و با تمام افتخار و مباهات خودسرپرست و مستقل، نه وابسته به رانتی و دستگاهی و کانالی و گروهی و نه استخدام ، این متن را مینویسم و با رادیو (صدا و سیما) خداحافظی میکنم". marzisadraei. 24 September 2022. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  98. ^ "جلال پرسید " چرا لال شدی؟ ...چرا حرفی نمی زنی؟"". Diakses tanggal 25 September 2022. 
  99. ^ "#ایران #مهسا_امینی". Diakses tanggal 25 September 2022. 
  100. ^ "اینجانب مجتبی عابدینی". Diakses tanggal 25 September 2022. 
  101. ^ "Iranian Majles Member: Mahsa Amini's Death Is Our Fault". MEMRI. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  102. ^ "Three killed in protests over Iranian woman Mahsa Amini's death in custody". CBC. September 20, 2022. 
  103. ^ "Iranian women in India support protests in home country". Free Press Journal (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-23. 
  104. ^ Colak, Umut (22 September 2022). "Women in Turkey Protest Iranian Woman's Death". VOA (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 23 September 2022. 
  105. ^ "Kadınlar Türkiye'nin dört bir yanında Mahsa Amini için sokağa çıktı". Evrensel Gazetesi (dalam bahasa Turki). 22 September 2022. Diakses tanggal 23 September 2022. 
  106. ^ "Cumhurbaşkanlığı Sözcüsü İbrahim Kalın NTV'de". ntv.com.tr (dalam bahasa Turki). 23 September 2022. Diakses tanggal 24 September 2022. 
  107. ^ "US Officials React To Death Of Young Woman, Protests In Iran". Iran International (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-23. 
  108. ^ Antony Blinken [@SecBlinken] (September 23, 2022). "We took action today to advance Internet freedom and the free flow of information for the Iranian people, issuing a General License to provide them greater access to digital communications to counter the Iranian government's censorship" (Tweet) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 24 September 2022 – via Twitter. 
  109. ^ "Musk says he's 'activating Starlink' in Iran as its government blocks the internet to stop spreading protests". Fortune. 22-09-2022. 
  110. ^ https://twitter.com/GiorgiaMeloni/status/1572656669884284930 Templat:Bare URL inline
  111. ^ https://twitter.com/GiorgiaMeloni/status/1572656673730482176 Templat:Bare URL inline
  112. ^ "Iran: Statement by the Spokesperson on the death of Mahsa Amini | EEAS Website". European External Action Service. September 19, 2022. Diakses tanggal 2022-09-23. 
  113. ^ "UN decries 'violent response' to Mahsa Amini's death". Al Arabiya English (dalam bahasa Inggris). 2022-09-20. Diakses tanggal 2022-09-23. 
  114. ^ "Concern mounts at 'lethal' Iran crackdown on protests". France 24 (dalam bahasa Inggris). 2022-09-20. Diakses tanggal 2022-09-21. 
  115. ^ a b Gottbrath, Laurin-Whitney (2022-09-22). "U.S. sanctions Iran's morality police over death of woman in custody". Axios (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-22. 
  116. ^ "End the protest bloodshed in Iran". Amnesty International. Diakses tanggal 24 September 2022. 
  117. ^ "Treasury Sanctions Iran's Morality Police and Senior Security Officials for Violence Against Protesters and the Death of Mahsa Amini". United States Department of the Treasury. 22 September 2022. 
  118. ^ "Designating Iran's Morality Police and Seven Officials for Human Rights Abuses in Iran". United States Department of State. 22 September 2022. 
  119. ^ "Canada To Sanction Those Responsible For Iranian Woman's Death". 26 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2022. Diakses tanggal 26 September 2022. 
  120. ^ "Canada slaps new sanctions on Iran over death of Mahsa Amini". globalnews.ca. 3 October 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2022. Diakses tanggal 7 October 2022. 
  121. ^ "Canada bans more than 10K Iran Revolutionary Guard members from entering country". globalnews.ca. 7 October 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2022. Diakses tanggal 7 October 2022. 
  122. ^ "UK sanctions Iranian officials over protests crackdown". ABC News (dalam bahasa Inggris). 2022-10-10. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 October 2022. Diakses tanggal 10 October 2022. 
  123. ^ "Iran: What can Germany do to support the protest movement?". 10 October 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 October 2022. Diakses tanggal 10 October 2022. 
  124. ^ "Canada imposes new Iran sanctions over human rights". Reuters. 13 October 2022. Diakses tanggal 13 October 2022. 
  125. ^ "EU sanctions Iranian security forces over Mahsa Amini death, protest crackdown". France 24 (dalam bahasa Inggris). 17 October 2022. Diakses tanggal 18 October 2022. 
  126. ^ "Hashtadia"
  127. ^ "Iran detains journalists and celebrities as death toll from "ruthless" crackdown on protests climbs" (dalam bahasa Inggris). CBS News. Diakses tanggal 2022-10-01. 
  128. ^ Norton, Tom (29 September 2022). "Did Iran's soccer team cover emblems in protest against government?". Newsweek (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 October 2022. Diakses tanggal 2 October 2022. 
  129. ^ "Iranians protest on and off the pitch ahead of the World Cup". DW.COM. September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 October 2022. Diakses tanggal 2 October 2022. 
  130. ^ "Iran players remain silent during national anthem at World Cup in apparent protest at Iranian regime". CNN. 21 November 2022. 
  131. ^ a b Sullivan, Becky (2022-11-21). "In an apparent protest, Iran's World Cup players refuse to sing the national anthem". NPR (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-21. 
  132. ^ "Iranians planning to boycott World Cup matches". 
  133. ^ "Iranian state television censors players protesting anthem at World Cup". 
  134. ^ a b "Iran players sing national anthem against Wales". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-25. 
  135. ^ "Iran's coach angered over political pressure on World Cup squad". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-29. 
  136. ^ "Queiroz to Iran fans: Back team or stay home". 21 November 2022. 
  137. ^ Gastelum, Andrew. "Iran Scores Two Stoppage-Time Goals to Stun 10-Man Wales". Sports Illustrated (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-26. 
  138. ^ "World Cup: Iran protesters confronted at World Cup game against Wales". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2022-11-25. Diakses tanggal 2022-11-26. 
  139. ^ "World Cup security take Iran fans' flag as joint protest broken up at Wales game". Daily Mirror. 25 November 2022. 
  140. ^ "Iran protesters harassed by government supporters at World Cup match vs. Wales". USA Today. 
  141. ^ "'I don't feel safe': Detained at the World Cup for wearing a 'Women Life Freedom' T-shirt". 
  142. ^ "IRGC Man Says Qatar Helping Iran Silence Dissidents in World Cup". 
  143. ^ Morse, Ben; Sterling, Wayne (2022-11-27). "Iran calls for US to be kicked out of 2022 World Cup after it changes Iran flag on social media to show support for protesters". CNN. Diakses tanggal 2022-11-28. 
  144. ^ Kiley, Sam (2022-11-29). "Iran threatened families of national soccer team, according to security source". CNN. Diakses tanggal 30 November 2022. 
  145. ^ "Iran 'not under any pressure' after anthem protest says Taremi". France 24 (dalam bahasa Inggris). 2022-11-24. Diakses tanggal 2022-11-29. 
  146. ^ "Iran releases more than 700 prisoners following World Cup win". France 24 (dalam bahasa Inggris). 2022-11-28. Diakses tanggal 2022-11-29. 
  147. ^ "Iranian Players Mumble through National Anthem at World Cup after Alleged Government Threats". National Review (dalam bahasa Inggris). 2022-11-29. Diakses tanggal 2022-12-01. 
  148. ^ Gritten, David (30 November 2022). "World Cup 2022: Iranian man killed celebrating football team's loss - report". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 November 2022. Diakses tanggal 30 November 2022.